Sejarah

DPRA berdiri sejak Tahun 1945, saat itu bernama Komite Nasional Daerah (KND).  Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Peralihan dari UUD 1945 dan disusul Maklumat Wakil Presiden tanggal 16 Oktober 1945. KND yang diketuai pertama kali oleh Tuanku Mahmud, dilanjutkan oleh Mr. S. M. Amin kemudian berubah nama menjadi DPR pada tahun 1947.

Keresidenan Aceh dijadikan Provinsi oleh Wakil Perdana Menteri sesuai PP No. 8 tahun 1948 pada tanggal 17 Desember 1948 dan DPRD Aceh berdiri sesuai dengan PP No. 22 Tahun 1948 dari tahun  1949-1950 dengan Ketua Tgk. Abdul Wahab.  Namun leburnya Provinsi Aceh pada tahun 1950 menyebabkan DPRD dibubarkan.

Kemudian Provinsi Aceh lahir kembali sesuai dengan UU No. 24 tahun 1956.  Maka dibentuklah DPRD Peralihan pada 1957 dengan ketua pertama Tgk. M. Abdul Syam yang memimpin hingga 1959.  Pada dan tahun 1959-1961 diketuai Tgk. M. Ali Balwy.

Selanjutnya sesuai dengan Perpres No. 5 Tahun 1960 dibentuk Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong (DPRDGR) tahun 1961-1964 diketuai Gubernur Aceh A. Hasjmy.

Sesuai dengan UU No. 181 Tahun 1965 DPRDGR Tahun 1965-1966 diketuai oleh Gubernur Nyak Adam Kamil, PD. Ketua DPRD periode 1966-1968 Drs. Marzuki Nyak Man.  Ketua DPRD Periode   1968-1971 H. M. Yasin.

Dengan keputusan Perdana Menteri Republik Indonesia No. 1/MISSI/1959 (Missi Hardi), maka sejak tanggal 26 Mei 1959, Aceh diberi status “Daerah Istimewa” dengan sebutan lengkap Provinsi Daerah Istimewa Aceh. Sejak saat itu Aceh memiliki hak otonomi yang luas dalam bidang Agama, Adat dan Pendidikan. Selanjutnya DPRD di Aceh, ditetapkan sesuai hasil Pemilu.

 

FUNGSI DPRA (Pasal 22 UU No. 11/2006)

1. Fungsi Legislasi

2. Fungsi Anggaran

3. Fungsi Pengawasan

 

TUGAS DAN WEWENANG (Pasal 23 UU No. 11/2006)

DPRA mempunyai tugas dan wewenang sebagai berikut:

· Membentuk Qanun Aceh.

· Melaksanakan pengawasan terhadap Pelaksanaan Qanun Aceh.

· Melaksanakan pengawasan terhadap kebijakan Pemerintah Aceh.

· Melaksanakan kewenangan lain yang diatur dalam peraturan perundang-undangan sesuai dengan Pasal 23 UU No. 11/2006).

 

HAK, KEWAJIBAN DAN KODE ETIK (Pasal 25 - 27 UU No. 11/2006)

DPRA mempunyai hak sebagai berikut:

a. interpelasi;

b. angket;

c. mengajukan pernyataan pendapat;

d. mengajukan rancangan qanun;

e. mengadakan perubahan atas rancangan qanun;

f. membahas dan menyetujui rancangan qanun  tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Aceh dan kabupaten/kota dengan Gubernur dan/atau bupati/walikota;

g. menyusun rencana anggaran belanja sesuai dengan fungsi, tugas, dan wewenang DPRA/DPRK sebagai bagian dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Aceh dan  Anggaran Pendapatan dan Belanja kabupaten/kota dengan menggunakan standar harga yang disepakati Gubernur dengan DPRA dan bupati/walikota dengan DPRK, yang ditetapkan dengan Peraturan Gubernur dan Peraturan bupati/walikota;  

h. menggunakan anggaran sebagaimana telah  ditetapkan dalam APBA/APBK dan diadministrasikan oleh sekretaris dewan sesuai dengan peraturan perundang-undangan; dan 

i. menyusun dan menetapkan Peraturan Tata Tertib dan Kode Etik Anggota DPRA/DPRK.

 

Anggota DPRA/DPRK mempunyai hak:

a. mengajukan usul rancangan qanun;

b. mengajukan pertanyaan;

c. menyampaikan usul dan pendapat;

d. protokoler;

e. keuangan dan administratif;

f. memilih dan dipilih;

g. membela diri; dan

h. imunitas.

Anggota DPRA/DPRK mempunyai kewajiban:

a. mengamalkan Pancasila, melaksanakan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, dan menaati segala peraturan perundang-undangan;

b. membina demokrasi dalam penyelenggaraan Pemerintahan Aceh dan pemerintahan kabupaten/kota;

c. memperjuangkan peningkatan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat;

d. memperhatikan dan menyalurkan aspirasi, menerima keluhan dan pengaduan masyarakat, serta memfasilitasi tindak lanjut penyelesaiannya;

e. menaati peraturan tata tertib, kode etik, dan sumpah/janji anggota DPRA/DPRK;

f. mendahulukan kepentingan negara di atas kepentingan pribadi, kelompok, dan golongan;

g. memberikan pertanggungjawaban atas tugas dan kinerjanya selaku anggota DPRA/DPRK sebagai wujud tanggung jawab moral dan politik terhadap daerah pemilihannya; dan

h. menjaga norma dan etika dalam hubungan kerja dengan lembaga yang terkait.

 

DPRA wajib menyusun kode etik untuk menjaga martabat dan kehormatan, dimana kode etik tersebut berisikan :

a. pengertian kode etik;

b. tujuan kode etik;

c. pengaturan sikap, tata kerja dan hubungan antarpenyelenggara pemerintahan

d. daerah dan antaranggota serta antara anggota DPRA/DPRK serta pihak lain;

e. hal yang baik dan sepantasnya dilakukan oleh anggota DPRA/DPRK;

f. etika dalam penyampaian pendapat, tanggapan, jawaban, dan sanggahan; dan

g. sanksi dan rehabilitasi.

ALAT KELENGKAPAN DPRA (Pasal 57 Peraturan Tata Tertib DPRA) 

Alat Kelengkapan DPRA terdiri dari :

a. Pimpinan;

b. Komisi;

c. Badan Musyawarah;

d. Badan Legislasi;

e. Badan Anggaran;

f. Badan Kehormatan;

g. Alat kelengkapan lain yang diperlukan.

 

VISI DAN MISI

Visi Dewan Perwakilan Rakyat Aceh adalah: tercapainya citra Lembaga yang Transparan, Akuntabilitas dan partisipatif dalam rangka pelaksanaan secara optimal Undang-Undang Nomor: 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh (UUPA) dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sedangkan misinya adalah:

1. Meningkatkan kualitas fungsi legislasi, fungsi anggaran dan fungsi pengawasan sesuai mekanisme yang ada;

2. Mensinergikan pemahaman dari alat-alat kelengkapan Dewan Perwakilan Rakyat Aceh;

3. Meningkatkan keterbukaan/transparansi lembaga Dewan Perwakilan Rakyat Aceh

4. Meningkatkan keikutsertaan semua komponen masyarakat dalam pengambilan keputusan dengan cara menyerap dan menyalurkan berbagai aspirasi yang berkembang sebagai bahan masukan.

5. Meningkatkan komunikasi dengan semua komponen masyarakat.

 

PIMPINAN DPRA PER PERIODE (foto)

Periode 1949-1950 diketuai oleh Tgk. Abdul Wahab

Periode 1957-1959 diketuai oleh Tgk. M. Abduh Syam

Periode 1959-1961 diketuai oleh H. Ali Balwi

Periode 1961-1964 diketuai oleh H. Ali Hasyimy

Periode 1966-1968 diketuai oleh Drs. Marzuki Nyakman

Periode 1968-1971 diketuai oleh H. M. Yasin

Periode 1971-1977 diketuai oleh A. Mahdani.

Periode 1977-1992 diketuai oleh Ahmad Amin.

Periode 1992-1997 diketuai oleh Abdullah Muda.

Periode 1997-1999 diketuai oleh T. Djohan.

Periode 1999-2004 diketuai oleh Muhammad Yus.

Periode 2004-2009 diketuai oleh  Sayed Fuad Zakaria.

Periode 2009-2014 diketuai oleh Drs. H. Hasbi Abdullah, MS.

Periode 2014-2018 diketuai oleh  Tgk. H. Muharuddin, S.Sos.I.

Periode 2018-2019 diketuai oleh Sulaiman, SE, MSM